Dokter Umum » Discussions » Kotoran putih pada lidah

  • Posted August 7, 2012
    buyung: sy punya masalah
    buyung: knapa lidah sy slalu ada kotoranputih.. aga menggumpal
    buyung: kaya orang lagipanas dalam
    Dok: sudah sejak kapan terdapat bercak putih pada lidah?
    buyung: skitar 2 tahunan
    buyung: tp ndaselalu juga ada
    buyung: biasa normal
    buyung: biasa sy keluarkan dgn sendok
    Dok: bila dikerok dengan sendok bisa hilang dengan sempurna?
    buyung: kaya gumpalan putih seperti kalo kenaskit panas dalam
    buyung: iya
    Dok: gumpalan putih bila dapat dikerok adalah karena kotoran
    Dok: bukan karena kondisi penyakit tertentu
    buyung: owh
    Dok: bersihkan mulut dan sikat gigi setiap habis makan
    Dok: gunakan juga yang untuk lidah
    buyung: untuk lidah???
    Dok: benar sekali, ada seperti untuk mengerok lidah
    buyung: terus kenapa sampai ada seperti itu
    buyung: berhubungan dengan penyakit Dalam
    Dok: rongga mulut anda tidak bersih, sehingga terjadi penumpukan kotoran
    Dok: tidak kok bapa
    buyung: owh sukur lah
    Dok: coba bersihkan secara rutin dan jaga kebersihan mulut
    buyung: sippp
    Dok: bila masih muncul lagi tidak ada salahnya untuk periksa ke dokter gigi
    buyung: oke
  • Posted June 28, 2013
    iskandar: iya dok kalo setiap bangun tidur lidah pahit dan putih kenapa ya dok?
    Dok: karena semalamam tidak minum air (tdk ada yang mencuci mulut)
    iskandar: oh berarti itu normal ya dok?
    Dok: normal, asalkan saat bangun pagi langsunng minum air putih ya
    iskandar: bukan karena gangguan dari pencernaan ya dok?
    Dok: bukan
    iskandar: soalnya saya pernah sakit maag
    iskandar: iya saya pernah waktu itu lidah saya putih sekali dok....itu karena maagh atau gimana ya?
    Dok: lidah putih belum tentu merupakan gejala dari suatu penyakit. bisa krn kurang minum
    iskandar: iya dok.....cuma untuk memastikan berarti kalo maag itu tidak membuat lidah putih ya dok? misal karena asam lambung? tapi lebih dikarenakan kurang air?
    Dok: benar, belum tentu lidah putih disebabkan oleh maag. biasanya krn kurang minum krn tdk ada yg mencuci mulut. gejala maag biasanya kembung, perut perih, mual, dll
    iskandar: iya dok makasih banyak
  • Posted July 1, 2013
    aqila: Selamat siang dokter dewi
    Dr.: siang
    aqila: mau tanya dokter, lidah saya warnanya putih itu kenapa ya dok ? sudah lama apa ada gangguan lambung dan pencernaan ya dok
    Dr.: usia berapa?
    aqila: 39 tahun dokter,
    Dr.: sejak kapan?
    aqila: satu tahun yang lalu dok, tepatnya waktu saya sakit dok,
    Dr.: sakit apa waktu itu?
    aqila: katanya asam lambung tinggi, kecemasan, ketakutan,dan kadang saya juga suka pingsan dokter, pinggang sama lutut saya juga sakit...
    Dr.: ada gangguan dalam pengecapan rasa tidak?
    aqila: kalau setelah makan dokter kayanya ga enak gitu...
    aqila: kenapa ya dok, apa penyakit saya parah dokter ??
    aqila: dokter kok belum menjawab ?? apakah penyakit saya parah dokter
    aqila: Dokter Dewi
    Dr.: tidak enak bagaimana ya?
    Dr.: tetapi untuk sessasi pengecapan masih normal?
    aqila: Iya masih, cuma kalo habis makan, makanan ringan seperti coklat, chiki, setelah makan-makanan tersebut rasanya kaya asin-asin, susah saya menjelaskannya dokter
    aqila: saya harus periksa ke dokter specialist apa dokter
    aqila: dan saya juga cepat lelah dokter
    Dr.: coba ke dokter penyakit dalam
    aqila: kalo menurut dokter penyakit saya apa dok ??
    Dr.: mungkin kotor aja, karena tidak ada keluhan lainnya kan?
    aqila: tapi kok, kotornya berkepanjangan dok ?? katanya kalo lidah warnanya putih ada masalah di pencernaan ?? apa iya dokter
    Dr.: tetpai ada keluhan tidak dipencernaannya?
    aqila: saya ada maag dokter ??
    Dr.: tidak berhubungan antara maag dan lidah
    aqila: o gitu ya dokter, katanya kalo asam lambung naik dan sampe ke kepala, itu yang mengakibatkan kita jadi ada kecemasan, ketakutan, gitu dokter,
    Dr.: bukan, tetapi jika banyak pikiran stress menyebabkan prosuksi asam lambung naik
    aqila: terima kasih dokter atas informasinya...
    Dr.: sama-sama