Pterygium » Discussions » Pterygium

  • Posted April 27, 2012
    Saya: sy baru nemu web ini.. mau tanya seputar masalah mata ayah saya
    Saya: apakah pytergium itu sama dgn tumor jinak di mata?
    Dok: pterygium bukan suatu tumor
    Dok: pterygium itu pertumbuhan jaringan ikat
    Saya: kl bukan tumor tp pterygium sering disebut dgn daging tumbuh d mata juga ya ?
    Dok: betul.. karena seperti daging tapi itu bukan daging seperti yang orang2 pikir kok seni :)
    Saya: ohh ok so ga trll brbahaya ya.. sy pernah browse ada obat tetes mata 'radix' ktnya bisa menymbuhkn pterygium.. dokter pernah dengar?
    Dok: obat herbal ya?
    Saya: sy lg cari info utk alternatif tidak operasi krn ayah sdh cukup berumur.. iya obt herbal
    Dok: mohon maaf untuk obat herbal dan pengobatan alternatif itu diluar kompetensi saya sebagai dokter..
    Saya: ohh ok ga pa2 dok..
    Saya: thanks dokter
    Dok: ok seni

  • Posted April 9, 2013
    Dr.: selamat siang
    sapto: Selamat siang bu Dewi, mata kanan saya sering merah kalo kena angin bu
    Dr.: sejak kapan?
    sapto: sejak bulan lalu bu, katanya sich seperti ada selaput tipis yang mengarah ke warna hitam saya
    Dr.: selaput tipis?
    Dr.: putih atau bening?
    sapto: ya bu, itu sering memerah kalo kena angin, makanya saya diminta pake kacamata
    sapto: sepertinya putih bu
    Dr.: Sebentar lagi saya akan berbicara dengan anda.
    Dr.: Terima kasih telah menunggu. Sebentar lagi saya akan berbicara dengan anda.
    sapto: ok bu
    Dr.: semakin bertambah tidak selaput putih itu?
    sapto: sepertinya makin tambah bu, makanya saya pake kacamata
    Dr.: kemungkinan ini adalah pterygium
    Dr.: suatu pertumbuhna jaringan fibrous dilapisan kornea
    Dr.: biasanya pada negara tropis yang banyak terkena matahari, atau faktor lain seperti debu, asap atau zat kimia
    sapto: katanya sich pterigium bu, makanya kalo memerah hanya diberi obat tetes mata saja
    Dr.: pengpbatan terbaik adalah pembedahan
    sapto: apa bisa kalo obat tradional seperti iklan-iklan itu, saya takut kalo ada komplikasi
    Dr.: cara terbaik itu pembedahan, karena nanti akan menumbuh terus
    Dr.: kalau obat tradisional, kurang memahami
    sapto: ini memang pernah dibilang agar operasi saja, tapi ada juga ada yang bilang kalo operasi akan mempercepat juga pertumbuhan pterigium bu, apa benar begitu
    Dr.: tidak
    Dr.: karena jaringan itu diangkat
    Dr.: tetapi pencegahan tetap butuhhindari debu, sinar matahari langsung kena mata dengan insensitas besar
    sapto: kalo operasi perlu berapa lama istirahatnya bu, karna saya karyawan swasta
    Dr.: Maaf atas penundaaannya. Sebentar lagi saya akan berbicara dengan anda.
    Dr.: 2-3 hari
    sapto: kalo bolrh tahukira-kira kena berapa biaya operasinya bu
    Dr.: kurang tau klo biaya
    sapto: ok bu Dewi trimakasih atas sarannya
    Dr.: sama-sama
  • Posted August 26, 2013
    tri arianto: hmm to the point aja nih, kok mata saya di bola matanya ada bercak kuning gt yaa
    tri arianto: apakah itu indikasi penyakit hati ? kalo iya penanganan nya seperti apa ?
    DOK: di bagian yang putih atau yg hitam?
    tri arianto: bagian yg putih dok, tp itu di bagian bawah yg hitam
    DOK: sejak kapan munculnya?
    tri arianto: baru akhir2 ini kyknya. 3-4 bln yg lalu
    DOK: apakah membesar?
    tri arianto: blm membesar saat ini dok
    DOK: jadi ukurannya tetap?
    tri arianto: jd diagnosa nya seperti apa dok
    tri arianto: iyaa tetap
    DOK: apakah mengganggu penglihatan anda?
    tri arianto: engga mengganggu sm sekali sih
    DOK: kemungkinan yang anda alami disebut pterygium, atau pertumbuhan bola mata bagian yang putih akibat berbagai faktor
    DOK: jika dibiarkan biasanya membesar, lama2 bisa menutupi bagian yg hitam, sehingga mengganggu penglihatan
    DOK: salah satunya disebabkan oleh sering terkena sinar matahari langsung
    DOK: jadi mulai sekarang anda bisa gunakan kacamata hitam, topi, payung, dll jika berada di luar rumah saat matahari bersinar ya
    DOK: namun utk lebih pastinya silakan konsultasi dulu ke dokter mata
    tri arianto: okay dokter terimakasih banyak