Gastritis » Discussions » Nyeri mengganjal pada ulu hati

  • Posted August 28, 2012
    yazid: siang Dokter
    Dok: siang
    yazid: Dokter, saya Punya Keluhan. ada sedikit rasa nyeri( tepatnya agak mengganjal ) katanya dokter itu Maag. tapi saya tdk yakin itu
    yazid: nyerinya di ulu hati Dok
    Dok: kapan terasa nyerinya?
    Dok: biasanya nyeri berlangsung berapa lama?
    Dok: mengapa anda merasa tidak yakin?
    yazid: agak lama, sih terutama setelah makan
    Dok: nyerinya seperti apa?
    Dok: apakah anda makan teratur setiap harinya?
    yazid: karena pola makan saya teratur, nyerinya seperti ada yang mengganjal, tapi pada saat puasa kemarin saya sehat2 aja
    Dok: berapa berat dan tinggi badan anda?
    yazid: tinggi 165 berat 64
    Dok: sudah sejak kapan terasa nyeri perut seperti ini?
    yazid: bukan perut Dok sebelah ulu hati sebelah kanan
    yazid: sebelum puasa saya merasa ada nyeri
    Dok: apakah nyeri terasa menjalar ke punggung atau ke bahu?
    yazid: pernah, tapi sekarang tidak
    Dok: apakah sudah pernah mengkonsumsi obat untuk maag?
    Dok: apakah membantu mengurangi nyeri?
    yazid: pernah, pake carsida,cukup,tapi sekarang tidak, yg jelas pada saat puasa kemarin tdk bermasalah.
    Dok: bagian ulu hati yang terasa mengganjal memang dapat disebabkan oleh adanya gangguan pada pencernaan
    Dok: karena asam lambung yang meningkat yang memenuhi lambung sehingga terasa mengganjal
    Dok: bila sudah dengan pola makan yang teratur dan obat untuk maag tidak membantu, anda dapat memeriksakan ke dokter penyakit dalam untuk diperiksa lebih lanjut
    yazid: berarti kena maag saya dok, tapi saya tdk merasakan gannguan kesehatan yang lain. tinja saya juga warnanya agak hitam, yang pernah saya baca bahwa tinja tsb menandakan karena asam lambung
    Dok: benar sekali bapa
    Dok: coba makan sehari 3x disertai dengan snack diantaranya
    Dok: jangan biarkan perut terlalu kosong
    yazid: terima kasih Dokter, saya sdh ke Dokter umum tapi dia spesialis penyakit dalam, bilangnya ya Maag. ada yang bilang( kata orang jawa ) saya kemanden
    Dok: maaf bapa saya tidak paham dengan kemanden
    Dok: sama sama
    Dok: semoga lekas sembuh